Rabu, 07 Agustus 2013

Thurman: Bengkel Kerja Napi Lapas Cipinang Tak Pernah Disidak

0 komentar Diposting oleh Admin Gobbloger 12:13 AM
JAKARTA, KOMPAS.com — Mantan Kepala Lembaga Pemasyarakatan Narkotika Cipinang, Thurman Hutapea, mengaku tak mengetahui apa pun berkaitan dengan belasan kemasan berisi bubuk putih yang diduga bahan pembuat sabu di bengkel kerja narapidana bekas tempatnya bekerja itu.

Bubuk putih tersebut ditemukan tim gabungan Kementerian Hukum dan HAM bersama Direktorat IV Tindak Narkoba Mabes Polri dalam inspeksi mendadak, Selasa (6/8/2013). Sejauh ini belum diketahui siapa yang bertanggung jawab atas bubuk putih tersebut.

Menurut Thurman, ketika masih menjadi Kalapas Cipinang, pihaknya konsisten melakukan sidak, tetapi tak pernah menemukan apa pun yang berkaitan dengan produksi narkotika. Meski begitu, ia mengakui bahwa bengkel napi tak pernah diperiksa.

"Kita enggak tahu, kita razia terus di setiap blok. (Bengkel napi) enggak pernah disidak. Kan sudah ada pegawainya di situ. Lucunya baru sekarang (disidak). Kenapa tidak (disidak) dari dulu," kata Thurman, saat dihubungi Kompas.com, Selasa (6/8/2013).

Thurman menjelaskan, napi melakukan berbagai kegiatan di bengkel, antara lain melukis, memangkas rambut, dan laundry.

Sementara itu, Direktur Tindak Pidana Narkoba Mabes Polri Brigadir Jenderal Arman Depari mengatakan bahwa penemuan bubuk putih tersebut merupakan hasil pengembangan dari tiga kasus narkoba yang pernah ditangani pihaknya pada kurun waktu Juli 2013. Berdasarkan penelusuran, narkoba tersebut berasal dari Lapas Narkotika Cipinang. 

Read More »

Bahan Pembuat Sabu Ditemukan di Bengkel Kerja Napi

0 komentar Diposting oleh Admin Gobbloger 12:06 AM
JAKARTA, KOMPAS.com — Tim gabungan Kementerian Hukum dan HAM dan Direktorat IV Tindak Pidana Narkoba Mabes Polri menemukan belasan kemasan berisi serbuk yang diduga bahan pembuat sabu di bengkel kerja narapidana Lembaga Pemasyarakatan Narkotika Cipinang, Jakarta Timur, Selasa (6/8/2013).

"Jadi, ini ditemukan di lingkungan di bengkel kerja setelah mendapatkan informasi lisan dari KPLP kelas satu Cipinang. Namun, Direktur Narkoba Mabes Polri (Arman Depari) sudah memberi kita pentunjuk awal beberapa barang yang ditemukan sudah bisa diduga keras sebagai bahan pembuatan sabu-sabu," kata Menteri Hukum dan HAM Amir Syamsuddin di Lapas Narkotika Cipinang, Selasa (6/8/2013) malam.

Amir menjelaskan, di dalam bengkel kerja para napi tersebut, bubuk putih tersebut disembunyikan di sejumlah lemari dan mesin jahit hasil kerja napi. Namun, menurut Amir, sejauh ini belum ada yang mengaku bertanggung jawab atas bubuk tersebut.

"Sampai saat ini belum ada yang mengaku," ujar Amir.

Sementara itu, Kepala Kesatuan Pengamanan Lapas Narkotika Cipinang, Rachman, menuturkan, bubuk putih tersebut ditemukan pihaknya di beberapa tempat, tetapi tidak di area sel napi.

"Kita temukan tidak satu titik, tapi ada beberapa titik. Kalau temuannya di salah satu sudut ruangan di dalam kotak lemari kecil," ujar Rachman.

Menurutnya, lokasi penemuan merupakan tempat napi biasa bekerja membuat lemari dan barang lainnya. Dia tidak menyebut pasti jumlah napi yang biasa bekerja di ruangan tersebut. Namun, menurutnya, semua napi yang ada di sana biasa menggunakan fasilitas ruangan tersebut sejak pukul 08.00 WIB sampai pukul 16.00 WIB.

"Staf yang biasa bekerja 4 sampai 5 orang," ujar Rachman.

Direktur Tindak Pidana Narkoba Mabes Polri Brigadir Jenderal (Pol) Arman Depari mengatakan, temuan tersebut merupakan pengembangan dari tiga kasus narkoba yang pernah ditangani pihaknya pada kurun waktu Juli kemarin. Berdasarkan penelusuran, narkoba tersebut berasal dari Lapas Narkotika Cipinang.


Read More »

Selasa, 06 Agustus 2013

Kemenhuk dan HAM Telusuri Pabrik Narkoba di LP Cipinang

0 komentar Diposting oleh Admin Gobbloger 11:58 PM
JAKARTA, KOMPAS.com — Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenhuk dan HAM) tengah menelusuri kabar adanya pabrik narkoba di Lembaga Pemasyarakatan Cipinang. Hal itu disampaikan Pelaksana Harian Direktur Jenderal Pemasyarakatan Kemenhuk dan HAM Bambang Krisbanu saat dikonfirmasi Kompas.com, Selasa (6/8/2013) malam.

Bambang mengatakan, dirinya saat ini tengah menuju Lapas Cipinang. "Ini masih telusuri dulu kebenarannya. Ini saya meluncur ke TKP. Jadi, saya belum bisa konfirmasi apa-apa dulu," kata Bambang saat dihubungi.

Kasus narkoba di Lapas Cipinang mulanya terungkap dari pengakuan kekasih terpidana mati Freddy Budiman bernama Vanny. Vanny mengaku mendapat fasilitas khusus dalam lapas ketika bertemu Freddy. Bahkan, dalam ruangan itu, Vanny mengatakan Freddy masih dapat leluasa menggunakan barang haram itu.

Kalapas Cipinang Thurman Hutapea akhirnya dicopot dari jabatannya. Sementara itu, Freddy telah diisolasi di Lapas Batu, Nusakambangan. Saat digeledah, masih saja petugas menemukan lima paket sabu yang disimpan Freddy dalam celananya.

Sebelumnya, juga beredar kabar adanya pabrik ekstasi di Lapas Tanjung Gusta, Medan, Sumatera Utara. Namun, Menhuk dan HAM Amir Syamsuddin telah membantah kabar tersebut.

"Diberitakan ada pabrik ekstasi di Tanjung Gusta, itu informasi yang tidak benar karena tidak ada fakta seperti itu," kata Amir di Kantor Kemenhuk dan HAM, Jakarta, Selasa (6/8/2013) siang.

Sumber : http://nasional.kompas.com/

Read More »

Archive

 

Bacaan Gobbloger

Batman Begins - Help Select

Daftar Pengunjung

Google+

© 2012 SOFTECHNOGEEK. All Rights Reserved.